Sejarah Gatot Subroto, Jenderal Pemberani yang Ganti Panggilan Nama Militer Presiden Soeharto Jadi Monyet

waktu baca 5 menit
Kolase Jenderal Gatot Subroto dengan Presiden Soeharto. Foto/Istimewa

Kisah perjalanan militer Presiden Soeharto menarik untuk diulas dari beberapa aspek sejarah dari perjalanan hidupnya, karier militernya hingga bisa menjadi seorang Presiden Indonesia. Di balik perjalanan milternya, ternyata Soeharto muda punya nama julukan militer yakni, monyet.

Julukannya tersebut terungkap sebagaimana kedekatannya dengan Jenderal Gatot Subroto yang pernah terukir dalam karier kemiliteran. Saking dekatnya, perisai hidup Presiden Soekarno ini sering memanggil Soeharto muda dengan nama sebutan ‘monyet’ dalam segala latihan.

Jenderal Gatot Subroto menjadi satu-satunya yang berani memanggil sosok Soeharto dengan sebutan nama monyet. Sebutan itu terjadi ketika keduanya masih aktif berdinas di kemiliteran. Sebutan monyet dalam karier kemiliteran era Gatot dipercaya sebagai panggilan akrab prajurit TNI.

Sebelum mengulas lebih jauh tentang Jenderal Gatot semasa hidupnya, dan saat mengabdi sebagai tentara di TNI AD. Gatot merupakan salah satu tokoh pejuang militer Indonesia yang ikut berjasa dalam merebut kemerdekaan Republik Indonesia.

Panggilan sayang disematkan Gatot ke Soeharto kelak menjadi kenangan perjalanaan sejarah Presiden kedua RI yang menjabat selama 32 tahun. Soeharto tidak merasa sakit hati dengan sebutan tersebut. Bukan tanpa alasan, panggilan monyet pada bawahannya ternyata memiliki makna tersendiri.

Saat itu, baik Soeharto dan Gatot sama-sama masih aktif berdinas di kemiliteran. Keduanya pun merupakan serdadu bentukan tentara kolonial Hindia Belanda (KNIL), di mana panggilan dengan nama binatang adalah hal yang wajar.

Gatot Subroto pernah berteriak memanggil Soeharto Ketika sedang berada di pertempuran Palagan Ambarawa. “Hei monyet, mari ke puncak sini” ujar Gatot kepada Soeharto saat itu. Soeharto yang mendengar hal tersebut pun tidak ingin ambil pusing ataupun marah pada Gatot.

Karena secara usia dan pengalaman di dunia militer, ia kalah senior dengan atasannya tersebut. Pria yang kelak menjadi RI ke-2 itu pun manut dan nurut meski dirinya dipanggil monyet. Selain kalah senior dan pengalaman militer, Gatot merupakan sosok yang berjasa besar pada Soeharto. 

Dalam buku Suharto: Sebuah Biografi Politik karya Robert Elson disebutkan bahwa Gatot Subroto ikut menyelamatkan karier Soeharto yang nyaris dikeluarkan dari Angkatan Darat karena terlibat kasus penyelundupan.

Gatot tercatat dilahirkan pada 10 Oktober 1907 di Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, sebagai putra pertama dari Sajid Joedojoewono. Dia salah satu putra terbaik bangsa ini asli warga Banyumas yang menjadi salah satu pahlawan terbaik.

Bahkan, sosok Gatot Soebroto mempunyai hubungan dekat dengan Panglima Besar Jenderal Soedirman. Gatot menganggap Soedirman sebagai kakak, walaupun pangkat Gatot lebih rendah.

Setelah Perjanjian Roem-Royen ditandatangani.

Pemerintah Republik Indonesia pun kembali ke Yogyakarta. Namun Jenderal Soedirman masih bergerilya memimpin anak buahnya ke Yogya, dan hanya Gatot Soebroto lah yang berhasil melemahkan pendirian Panglima Besar itu. 

Hingga akhirnya pada pada tanggal 10 Juli 1949 Jenderal Soedirman kembali ke Yogyakarta. Meskipun terkenal disiplin dan sangat keras. Namun sikapnya itu tak membuat jenderal bintang lima ini dijauhi anak buah dan koleganya di tentara. 

Dia sangat perhatian dan sayang terhadap anak buah. Bahkan ia rela untuk membela anak buahnya serta berani mengambil risiko. Hal ini terlihat saat ia pasang badan untuk Soeharto. Kala itu, Soeharto menjabat sebagai Pangdam IV Diponegoro.

Dikisahkan, Soeharto kala itu terindikasi melakukan penyelundupan ilegal. Jenderal AH Nasution dan Ahmad Yani mendegar hal itu sangat marah sekali dan akan memberikan hukuman keras kepada Soeharto.

Mengetahui itu, dengan cepat Gatot Soebroto menemui Presiden Sukarno untuk memberikan pengampunan kepada Soeharto dengan jaminan dirinya mampu mengubah perangai Suharto karena menurutnya Suharto masih mungkin berubah.

Alhasil, kasus yang menimpa Soeharto tersebut dimaafkan dan karier terus menanjak hingga menjadi Presiden RI. Sedangkan Gatot menutup usianya pada 11 Juni 1962 karena terkena serangan jantung, meski telah tiada jasanya dan kisahnya masih dikenang hingga kini.

Seminggu setelah dimakamkan di Desa Mulyoharjo, Ungaran, Yogyakarta, gelar Pahlawan Kemerdekaan Nasional menurut Surat Keputusan Presiden Republik Indonesia No.283 tanggal 18 Juni 1962 disematkan kepada Jenderal Gatot Subroto.

Untuk pendidikannya, Setamat pendidikan dasar di Hollandsch-Inlandsche School (HIS), Gatot Subroto tidak melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi, tetapi memilih menjadi seorang pegawai. Tak puas melakoni pekerjaan sebagai pegawai.

Pada tahun 1923, Gatot mencoba memasuki sekolah militer het Koninklijke Nederlands(ch)-Indische Leger (KNIL) di Magelang. Menamatkan sekolah militer di Magelang, Gatot menjadi anggota KNIL (Tentara Hindia Belanda) hingga akhir kependudukan Belanda di Indonesia. 

Gatot kala itu dikenal sebagai tentara yang solider terhadap rakyat kecil meski sebagai tentara kependudukan Belanda dan Jepang. Gatot dianggap contoh seorang pemimpin yang layak diapresiasi berkat jasa-jasanya. 

Dengan bergabung dengan KNIL membuat Gatot Soebroto paham dan mengerti bagaimana seorang tentara harus bertindak. Kemudian pasca-Jepang menduduki Indonesia, serta merta Gatot Soeboroto pun mengikuti pendidikan Pembela Tanah Air (PETA.

Setelah lulus dari PETA, Gatot memilih menjadi TKR (Tentara Keamanan Rakyat) setelah kemerdekaan Indonesia.Tentara Keamanan Rakyat (TKR) merupakan adalah latar belakang dari nama Tentara Nasional Indonesia yang ada kini. 

TKR yang dipimpin oleh Kolonel Sudirman di mana saat itu Gatot Soebroto menjabat sebagai Kepala Siasat dan berganti menjadi Komandan Divisi dengan pangkat Kolonel setelah prestasinya yang dianggap gemilang dalam pertempuran Ambarawa.

Pada tahun 1948 terdapat Peristiwa Madiun atau Madiun Affairs yang melibatkan pihak Partai Komunis Indonesia (PKI) dan Tentara Nasional Indonesia. Pemberontakan tersebut berada di wilayah Madiun, Jawa Timur, yang kemudian berakhir diatasi TKR di bawah Gatot Subroto.

Saat melawan PKI, Gatot Subroto melancarkan operasi militer agar dapat memulihkan keamanan. Di sebelah barat, Gatot yang diangkat menjadi Gubernur Militer Wilayah II (Semarang-Surakarta) tanggal 15 September 1948.

Serta pasukan dari Divisi Siliwangi, sedangkan dari timur diserang pasukan Divisi I, di bawah pimpinan Kolonel Soengkono menjadi Gubernur Militer Jawa Timur, tanggal 19 September 1948, serta pasukan Mobil Brigade Besar (MBB) Jawa Timur, di bawah pimpinan M. Yasin.

(Sumber dari berbagai data dan literatur sejarah dan mengutip tulisan dariPortal Online SINDOnews.com)